Definisi Sosiologi Menurut Para Ahli, Terlengkap

Definisi Sosiologi Menurut Para Ahli, Terlengkap
5 (100%) 3 votes

DEFINISI SOSIOLOGI

Sosiologi adalah ilmu sosial yang mempelajari masyarakat, interaksinya, dan proses yang melestarikan dan mengubahnya. Ini dilakukan dengan memeriksa dinamika bagian-bagian masyarakat penyusun seperti institusi, komunitas, populasi, dan gender, ras, atau kelompok umur. Sosiologi juga mempelajari status sosial atau stratifikasi, gerakan sosial, dan perubahan sosial, serta gangguan sosial dalam bentuk kejahatan, penyimpangan, dan revolusi.

Kehidupan sosial yang mengatur perilaku manusia, sebagian besar karena manusia tidak memiliki naluri yang baik, ada sebagian berperilaku seperti hewan. Karenanya manusia bergantung pada lembaga dan organisasi sosial untuk menginformasikan keputusan dan tindakan mereka. Mengingat peran penting yang dimainkan organisasi dalam memengaruhi tindakan manusia, adalah tugas sosiologi untuk menemukan bagaimana organisasi memengaruhi perilaku orang, bagaimana mereka dibentuk, bagaimana organisasi berinteraksi satu sama lain, bagaimana mereka membusuk, dan, pada akhirnya, bagaimana mereka menghilang.

Di antara struktur organisasi yang paling mendasar adalah lembaga ekonomi, agama, pendidikan, dan politik, serta lembaga yang lebih khusus seperti keluarga, komunitas, militer, kelompok teman sebaya, klub, dan asosiasi sukarelawan.

Sosiologi, sebagai ilmu sosial yang menggeneralisasi, dilampaui lebarnya oleh antropologi disiplin yang mencakup arkeologi, antropologi fisik, dan linguistik. Sifat luas penyelidikan sosiologis menyebabkannya tumpang tindih dengan ilmu sosial lainnya seperti ekonomi, ilmu politik, psikologi, geografi, pendidikan, dan hukum. Fitur yang membedakan Sosiologi adalah praktiknya menggambarkan pada konteks masyarakat yang lebih besar untuk menjelaskan fenomena sosial.

Sosiolog juga memanfaatkan beberapa aspek dari bidang lain ini. Psikologi dan sosiologi, misalnya, memiliki minat dalam bidang psikologi sosial, meskipun para psikolog secara tradisional fokus pada individu dan mekanisme mental mereka. Sosiologi mencurahkan sebagian besar perhatiannya pada aspek kolektif perilaku manusia, karena sosiolog lebih menekankan pada cara kelompok eksternal mempengaruhi perilaku individu.

READ  Pengertian Pemanasan Global dan Penyebabnya

Bidang antropologi sosial secara historis cukup dekat dengan sosiologi. Sampai sekitar seperempat pertama abad ke-20, kedua subjek biasanya digabungkan dalam satu departemen (terutama di Inggris), terutama dibedakan oleh penekanan antropologi pada sosiologi masyarakat preliterate. Namun baru-baru ini, perbedaan ini telah memudar, karena antropolog sosial telah mengalihkan minat mereka ke studi budaya modern.

Dua ilmu sosial lainnya, ilmu politik dan ekonomi, berkembang sebagian besar dari kepentingan praktis negara. Kedua bidang ini semakin mengakui kegunaan konsep dan metode sosiologis. Sinergi yang sebanding juga telah berkembang sehubungan dengan hukum, pendidikan, dan agama dan bahkan dalam bidang-bidang yang berbeda seperti teknik dan arsitektur. Semua bidang ini dapat mengambil manfaat dari studi institusi dan interaksi sosial.

SEJARAH PERKEMBANGAN SOSIOLOGI

Meskipun sosiologi mengacu pada tradisi Barat penyelidikan rasional yang didirikan oleh orang-orang Yunani kuno, ia secara khusus merupakan keturunan filsafat abad ke-18 dan ke-19 dan telah dilihat, bersama dengan ilmu ekonomi dan politik, sebagai reaksi terhadap filsafat spekulatif dan cerita rakyat. Akibatnya, sosiologi dipisahkan dari filsafat moral menjadi disiplin khusus. Sementara ia tidak dikreditkan dengan pendirian disiplin sosiologi, filsuf Perancis Auguste Comte diakui karena telah menciptakan istilah sosiologi.

Para pendiri sosiologi menghabiskan beberapa dekade mencari arah yang tepat dari disiplin baru. Mereka mencoba beberapa jalur yang sangat berbeda, beberapa didorong oleh metode dan konten yang dipinjam dari ilmu lain, yang lain ditemukan oleh para sarjana sendiri. Untuk melihat dengan lebih baik berbagai perubahan disiplin yang telah diambil, pengembangan sosiologi dapat dibagi menjadi empat periode: pembentukan disiplin dari akhir abad ke-19 hingga Perang Dunia I, konsolidasi antar perang, pertumbuhan eksplosif dari 1945 hingga 1975, dan selanjutnya periode segmentasi.

READ  6 Negara yang Pernah Menjajah Indonesia

MENJALANKAN DISIPLIN

Beberapa sosiolog jaman dahulu mengembangkan pendekatan didasarkan pada teori evolusi Darwin. Dalam upaya mereka untuk membangun disiplin akademis berbasis ilmiah, garis pemikir kreatif, termasuk Herbert Spencer, Benjamin Kidd, Lewis H. Morgan, E.B. Tylor, dan L.T. Hobhouse, mengembangkan analogi antara masyarakat manusia dan organisme biologis.

Mereka memperkenalkan ke dalam teori sosiologis konsep biologis seperti varians, seleksi alam, dan pewarisan menyatakan bahwa faktor-faktor evolusi ini menghasilkan kemajuan masyarakat dari tahap kebiadaban dan barbarisme ke peradaban berdasarkan kelangsungan hidup yang paling cocok.

Beberapa penulis percaya bahwa tahapan masyarakat ini dapat dilihat pada tahap perkembangan masing-masing individu. Adat istiadat yang susah dijelaskan dengan mengasumsikan bahwa itu adalah kemunduran untuk praktik-praktik yang bermanfaat pada periode sebelumnya, seperti pergulatan antar agama yang kadang-kadang diberlakukan antara mempelai laki-laki dan kerabat mempelai perempuan yang mencerminkan kebiasaan menangkap pengantin sebelumnya.